Oleh: Sigit Nur Setiyawan

(telah melalui proses editing)

Bel masuk sekolah membuat suasana menjadi ramai, sebagian anak-anak kelas 2 B mempersiapkan catatan kecil yang ditulis di meja untuk nyontek karena konon kabarnya pagi itu akan diadakan ulangan matematika Pak Budi yang super killer itu. Tetapi sebagian yang lain seperti tidak takut akan adanya ulangan matematika, malahan mereka pada ngerumpi masalah aktual seputar film, hiburan dan terutama cowok dan cewek mereka.
Wawan salah satu makhluk penghuni kelas 2 B yang termasuk anak yang rajin dan selalu dapat ringking itu kelihatan santai kayak tidak akan terjadi apa-apa saja pagi itu. Dia malah sedang asyik mencorat-coret buku tulisnya dengan beberapa huruf yang dirangkai menjadi sebuah nama. Ya mungkin dialah nama yang menjadi pujaan hati Wawan. Ya Anggi nama gadis imut-imut bendahara Rohis yang terkenal ulet dan pantang menyerah dan berpenampilan cool itu ternyata telah berhasil mengisi renung hati Wawan.
“Kamu sungguh manis Nggi, manis orangnya dan manis kepribadiannya” gumam Wawan dalam hati.
“Anggi, andai saja kau tau perasaanku padamu, apakah kamu akan menerimanya?” Wawan terus-menghayal tanpa memperhatikan Pak Budi yang sudah berdiri di depan pintu Kelas 2 B. Lamunan Wawan pada pagi itu mendadak menjadi hilang ketika Pak Budi The Killer Man itu datang ke kelas dan membagikan soal ulangan harian.

Ya pagi yang berat telah dilalui oleh naka-anak kelas 2 B SMU Biru itu. Rasa lega dan gembira dilukiskan dengan berbagai ekspresi. Ada yang meloncat kegirangan dan ada yang biasa-biasa saja termasuk Wawan. Ulangan itu ternyata tidak menggoyahkan konsentrasinya tuk ngebayangin wajah nan manis dengan kedua lesung di pipi ketika tersenyum. Bel istirahatpun berbunyi. Anak-anak pada bubar berhamburan di halaman. Ada yang segera ke kantin tuk memberi makan ayam yang di piara di perut yang sudah dari tadi berkokok terus meminta jatah makan pagi itu. Tetapi ada sebagian yang malahan pergi ke musholla tuk sholet Duha. Wawan, Indar, Paras dan Taufiq adalah sebuah gank anak Rohis yang keliatan kompak banget. Kalau istirahat pertama gank itu saling berebut shof pertama tuk sholet duha. Begitu juga halnya dengan Anggi sang idola di Rohis itu, juga hadir tuk njalanin sholat duha. Seperti biasa setelah sholat, makhluk penghuni musholla itu tidak langsung pulang ke kelas masing-masing, mereka biasa ngetam di Perpus musholla tuk ngejaga buku, kali aja ada yang mo pinjam atau mo ngembalikan buku perpustakaan rohis.

Sembari jaga ternyata mata Wawan yangudah terkenal dengan sebutan mata elang itu mengawasi gerak-gerik Anggi dengan senyum yang begitu mempesona yang sedang asik bercerita didepan ruang Rohis yang kebetulan memang jadi satu dengan Mushooal itu. Anggi mungkin tidak menyadari kalau dia sedang diawasi oleh cowok keren Ketua Rohis SMU Biru itu.

“Anggi-Anggi, kenapa aku tidak berani ngungkapkan isi hati ini pada dirimu ya Nggi????” lamunan Wawan seolah tak percaya akan nasib yang dialaminya.

“Nha!!!!, mikirin siapa hayooo??!!!!” sapa Paras secara tiba tiba sehingga membikin Wawan jadi terperanjat dari duduknya.
” Salam dulu kek, jangan main sentak donk….kayak gak pernah ikut pengajian aja!!!” Wawan nerocos memprotes perlakuak sohibnya yang paling setia itu.

“Baru melamunin Anggi ya….?” Tebak Paras membut Wawan tersentak.

“Yeeee… siapa yang baru ngelamunin orang, wong kita tadi baru ngelamunin ummat Islam kok pada loyo , eeee dikira melamunin orang…” bela Wawan seolah gak mau kalau sohibnya itu ikut terlibat dalam persoalan yangsatu ini.

” Ah jangan gitu Wan, aku tau kok kamu suka ama Anggi, kan aku gak sengaja pernah baca buku kamu yang ada coretan-coretan tinta pink nama Anggi pas aku pinjam buku Fisika kemarin” Paras njelasin ke Wawan.

Seketika itu Wawan tak bisa berkutik, soalnya rahasia yangselama ini ia pendam ternyata diketahui oleh Paras sang sohib yang perhatian banget apa dia.

“Eh Ras! Akupercaya kamu bisa nyimpen rahasia ini, soalnya aku belum serani tuk ungkapkan cinta ke Anggi, takut nih” minta Wawan seolah agak memaksa.

“Beres Wan< jamin aman deh.” Jawab Paras meyakinkan Wawan. Akhirnya tak terasa bel masuk pun berbunyi, mereka bergegas kembali meninggalkan Musholla ke kelas masing-masing. Tapi kayaknya ada yang gak beres, soalnya baju belakang Wawan keliatan gak rapi, padahal Wawan terkenal anak yang rapi banget di SMU Biru itu. Akhirnya dia bergegas menuju kamar kecil sebelah utara musholla. Tetapi sayang didalam ada orang yang pakai. Wawan menunggu beberapa lama, dan akhirnya.

“Klek” bunyi pintu kamar mandi itu terbuka. Tak lama kemudian muncullah sesosok tubuh yang tidak asing lagi bagi Wawan. Y, Anggi keluar ruangan itu dengan melemparkan senyuman khasnya yang membuat jantung Wawan berdetak dua kali lebih cepat dari biasanya.

“Serrrr…. Dak…Dik…Duk….”begitu mungkin suasana jantung Wawan melihat senyum Anggi dengan begitu manis.

“Kok belon masuk Wan, kan udah bel….??” Tanya Anggi

” Iy iy iyya, Nggi, Maklum baju belakang keluar nih, takut entar gak lkeliatan rapi” jawab Wawan agak gerogi
“Ooo, gitu ya.. Ya udah duluan ya…Asalamualaikum” Pamit Anggi smbil melempar senyum mautnya kembali kepada Wawan yang membuat Wawan jadi salah tingkah kembali. “Waalaikum salam” sahut Wawan.

Hampir dua bulan Wawan memendam rasa ke Anggi, tetapi tidak berani mengungkapkannya. Dia hanya bisa curhat ke Paras kalau dia itu cinta ama Anggi, tapi gak berani ngungkapin ke Anggi. Ya tanggal 31 Maret 2001, Wawan mengetahui bahwa hari itu adalah hari spesial bagi Anggi, ya hari Ulang tahun yang ke 17, Wawan berpikir keras tuk ngungkapin rasa cintanya secara non verbal. Yaitu dengan hadiah di hari spesial itu. Wawan meminta pendapat ke Paras, soal hadiah apa yang cocok diberikan ke Anggi tuk hadiah Ultahnya.
“mo kasih apa ya Ras????” tanya wawan minta pendapat Paras.

” kasih bunga aja, biar romantis!” jawab Paras

“gak ah, takut gak ada manfaatnya, gimana kalau aku berikan Khimar?” Wawan minta pendapat ke Paras

“wah, hebat kamu Wan, bagu banget tuh…” Paras mendukung…

“Tapi …Pas…” Wawan Menyela.

“Aku gak berani ngasihkan ke dia, tolongin aku ya… kan kamu temen setia aku! Ya ras ya Please!!!!!!” Rengek Wawan seolah memaksa paras tuk menurutinya.

“Wah kok aku sih, mapa gak kamu sebndiri aja yang nyampaiin, kan yang suka ama dia kan kamu kok suruh aku sih?” ledek Paras. “Iya deh Wan, jangan kuatir…pasti aku sampaiin ke dia”Jawaban Paras melegakan.

Pagi yang cerah dia awal bulan April. Seperti biasaanak-anak pada berkerumun ke gank nya masing-masing. Termasuk Wawan yang udah ngetam ama Paras di taman Sekolah depan kelas 2 B. temapembicaraanyynya apa lagi kalu enggak masalah Anggi. Tetapi pembicaraan mereka terhenti sejenak karena ada sesosok tubuh berjalan dihadapan mereka. Ya Anggi berjalan dengan lamem menuju kelas 2 A.

“Subkhanallah, Ras itu khimar yang kemarin aku kasih ke dia…” ucap Wawan seolah enggak percaya akan apa yang ia saksikan.

“Haa.. yang beber Wan…?” tanya Paras

“Iya, bener…itu yang aku kasih ke Anggi…Subkhanallah, tau berterimakasih bener dia..”gumam Wawan
“Wah beruntung kamu Wan, berarti hadiah kamu special baginya” ledek paras. Kedua sahabat itu masih enggak percaya akan perlakuan Anggi pada pagi itu yang membuat Wawan seperti diatas angin.

Bel istirahatpun tiba. Seperti biasa gank rohis itu pergi ke musholla tuk ngejalanin sholet duha. Tetapi entah mengapa Anggi udah duluan sebelum bel tadi ke musholla. Entah apa yang dilakukan Anggi di musholla itu, tetapi perlakuannya tidak begitu digubris oleh anak-anak lainnya. Mereka sholet seperti biasanya. Dan sudah menjadi kebiasaan juga sehabis sholet ya 5 menitan-lah anak-anak pada istirahat sambil nongkrong di ruang rohis disebelah selatan musholla. Pas mo balik ke kelas karena udah bel. Wawan menemukan sepucuk surat yangditujukan kepadanya dilaci yang biasa tuk nyimpan pecinya kalau mau masuk kelas. Ya sebuah surat dengan sampul biru muda dengan tulisan yang sudah tidak asing lagi bagi Wawan.

“Hah surat dari Anggi????” batin wawan seolah gak percaya

“Eh Wan surat dari siap tuh?” tanya Paras pingin tau

“Dari Anggi…”jawab Wawan..

“Kok jadi berdebar gini ya Ras…”sahut Wawan sedikit gerogi.

” Udah lah Wan, jangan terlalu dipikirin berat-berat. Lagian udah bel tuh” nasehat paras sambil mengajak sohibnya itu masuk ke kelas.

Tetapi langkah mereka berdua tidak semulus yang ia duga. Mereka dihadang oleh sesosok tubuh yang kini sedang mengisi renung hati Wawan. Ya Anggi. Anggi menghadang perjalanan mereka. Biasa sebelum dia mengucapin kata-kata, Anggi menebarkan senyum yang begitu mempesona. “Wah, makashi banget ya Wan ya…enggak ada hadiah sebagus yang udah Wawan sampain ke Anggi, sekali lagi makasih ya….” Kata Anggi sembari meneber senyum kembali membuat hati Wawan berontak.

“iya deh Nggi, selamat Ulang tahun ya…” jawan Wawan

“makasih lho…Eh udah dibaca Surat Anggi?” tanya Anggi.

“Belon, mungkin nanti siang aja ba’da sholat Duhur” jawab Wawan

“Iya deh. Anggi tunggu ta jawabannya…” Jawab Anggi

“Insya Allah, Nggi” Jawaban Wawan meyakinkan.

Setelah Anggi pergi, paras yang dari tadi cuman dijadiin obat nyamuk protes.

“Busyet kamu Wan, kalau udah ketemu ama yang cocok gak inget ama temen kambali” protes Paras
“Sory deh Ras, habis mo gimana lagi?…”jawab Wawan

Setelah Anggi pergi, paras yang dari tadi cuman dijadiin obat nyamuk protes.
“Busyet kamu Wan, kalau udah ketemu ama yang cocok gak inget ama temen kambali” protes Paras
“Sory deh Ras, habis mo gimana lagi?…”jawab Wawan.

Kedua sahabat itu akhirnya lenyap dilorong laboratorium biologi yang mereka lewati.